backgroud
logo

Ekspresi

 

10 Ribu Seniman Terdampak Covid-19, Emil Fasilitasi Ruang Pentas Digital

10 Ribu Seniman Terdampak Covid-19, Emil Fasilitasi Ruang Pentas Digital

 
10 Ribu Seniman Terdampak Covid-19, Emil Fasilitasi Ruang Pentas Digital
10 Ribu Seniman Terdampak Covid-19, Emil Fasilitasi Ruang Pentas Digital . (humas jabar)
WJtoday
Sabtu, 23 Mei 2020 | 03:26 WIB
WJtoday, Bandung - Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengajak seniman dan budayawan Jabar untuk menyosialisasikan protokol pencegahan penyebaran COVID-19, seperti disiplin jaga jarak dan pakai masker. 

Tujuannya untuk memutus mata rantai penyebaran SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19. 

"Permintaan saya ajaklah warga untuk taat peraturan melalui seni atau karyanya sehingga kita bisa cepat hidup normal. Kalau tidak ada halangan atau indeks perkembangan COVID-19-nya hanya satu selama 14 hari kedepan maka harusnya bulan Juli kita bisa normal lagi," kata Kang Emil --sapaan Ridwan Kamil-- dalam forum digital kebudayaan Jabar bersama para seniman/budayawan di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (22/5/2020).

Kang Emil mengatakan, Pemerintah Provinsi Jabar akan memfasilitasi seniman dan budayawan berupa ruang pentas kesenian digital. Apalagi, kata ia, sekitar 10 ribu seniman di Jabar terdampak COVID-19. 

"Kita bikin ruang pentas kesenian digital, anggaran dan honor untuk seniman kita siapkan, nanti diatur-atur genrenya ada pentas tarinya, lagu, sastra, wayang dan lain-lain. Minggu depan harus sudah ada termasuk forum digital kebudayaan Jabar ini juga harus dirutinkan," ucapnya. 

Selain itu, Kang Emil menyatakan, kegiatan seni dan budaya dapat berlangsung di wilayah yang berada di level 2 atau zona biru dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

"Kalau ada yang bertanya, apakah seniman, budayawan boleh berkarya lagi di ruang publik? Rekomendasi saya adalah hanya memungkinkan di zona biru kemudian koordinasikan dengan bupati/ wali kota," 

Berdasarkan hasil kajian ilmiah, 5 daerah (Kab. Garut, Pangandaran, Sumedang, Bandung Barat, dan Kota Sukabumi) berada zona biru atau ditemukan kasus secara sporadis, baik lokal maupun kasus impor, maka perlu diterapkan physical distancing. 

"Wayahna kalau wayang golek harus berjarak satu atau satu setengah meter antara nayaga termasuk penontonnya itu boleh silakan. Tapi kalau di zona kuning seperti kota Bandung dan lainnya kegiatan masih dibatasi apalagi yang merah," pungkasnya. ***

WJT / pam

Tidak Ada Komentar.


 

Berita Lainnya