backgroud
logo

Internasional

 

Media AS Sebut Trump Tidak Pernah Bayar Pajak Penghasilan Sejak Tahun 2000

Media AS Sebut Trump Tidak Pernah Bayar Pajak Penghasilan Sejak Tahun 2000

 
Media AS Sebut Trump Tidak Pernah Bayar Pajak Penghasilan Sejak Tahun 2000
Presiden Amerika Serikat, Donald Trump. (WJtoday)
WJtoday
Senin, 28 September 2020 | 10:13 WIB
WJtoday.com - Donald Trump nampaknya bukan seseorang yang taat akan kewajiban membayar pajak. Hal itu terungkap setelah New York Times merilis sebuah laporan pada Minggu (27/9) yang menyebutkan bahwa Presiden AS itu tidak membayar pajak pendapatan federal apa pun dalam 10 tahun, tepatnya sejak tahun 2000. 

Dalam laporan itu dikatakan, Trump kerap melaporkan kerugian jauh lebih banyak daripada yang dia hasilkan. 

Trump hanya membayar 750 dolar AS pada 2017, dalam bentuk pajak pendapatan federal, pada tahun di mana dia memenangkan kursi kepresidenan dan tahun pertamanya di Gedung Putih. 

Laporan itu langsung dibantah oleh Trump saat melakukan briefing Gedung Putih hari Minggu, dengan mengatakan bahwa dia membayar 'banyak' dalam pajak penghasilan federal.  

"Saya membayar banyak, dan saya membayar banyak pajak pendapatan negara," katanya, seperti dikutip WJtoday dari CNN, Senin (28/9). 

Trump menambahkan bahwa dia bersedia untuk merilis pengembalian pajaknya setelah dia tidak lagi diawasi oleh Internal Revenue Service, yang katanya memperlakukannya dengan buruk. 

Laporan Times yang ekspansif melukiskan gambaran tentang seorang pengusaha yang tengah berjuang untuk mempertahankan bisnisnya dan melaporkan kerugian jutaan dolar. 

Ironis, karena itu dilakukan ketika dia berkampanye untuk mencalonkan diri sebagai Presiden dan membual tentang kesuksesan finansialnya. 

Menurut surat kabar tersebut, Trump menggunakan 427,4 juta dolar AS yang dia bayarkan untuk 'The Apprentice' untuk mendanai bisnisnya yang lain, sebagian besar lapangan golfnya, dan memasukkan lebih banyak uang ke dalam bisnisnya daripada yang dia ambil. 

Informasi pajak yang diperoleh Times juga mengungkapkan bahwa Trump telah melawan IRS selama bertahun-tahun mengenai apakah kerugian yang dia klaim seharusnya menghasilkan pengembalian dana hampir 73 juta dolar AS. 

Menanggapi laporan yang merangkum temuan surat kabar tersebut, pengacara Trump Organization Alan Garten mengatakan kepada Times bahwa laporan tersebut tidak akurat. 

"Sebagian besar, jika tidak semua, fakta tampaknya tidak akurat," katanya seraya meminta dokumen tersebut. 

The New York Times mengatakan pihaknya tidak akan mempublikasikan data pengembalian pajak Trump agar tidak membahayakan sumber-sumbernya yang disebut telah mengambil risiko pribadi yang sangat besar untuk membantu menginformasikan kepada publik. 

Data SPT yang diperoleh surat kabar tidak termasuk SPT pribadinya untuk tahun 2018 atau 2019. 

Pajak Trump sebagian besar merupakan misteri sejak dia pertama kali dia mencalonkan diri sebagai Presiden AS. 

Selama kampanye 2016, kandidat saat itu melanggar norma pemilihan presiden dan menolak memberikan pengembalian pajak untuk ditinjau publik.  

Berada di bawah audit IRS tidak menghalangi seseorang untuk merilis pengembalian pajak mereka secara publik. Tetapi itu tidak menghentikan upaya Trump untuk menggunakannya sebagai pertahanan terhadap rilis informasi keuangannya. 

Pada 2016, Trump merilis surat dari pengacara pajaknya yang mengonfirmasi bahwa dia sedang diaudit. Tetapi surat itu juga mengatakan IRS selesai meninjau pajak Trump dari 2002 hingga 2008. Trump tidak merilis pengembalian pajaknya dari tahun-tahun itu, meskipun auditnya sudah selesai. 

Selain itu, Times melaporkan pada Minggu bahwa informasi pajak Trump mengungkapkan contoh spesifik potensi konflik kepentingan antara bisnis Presiden dengan posisinya. 

Presiden telah mengumpulkan tambahan 5 juta dolar AS setahun di Mar-a-Lago sejak 2015 dari anggota baru. Produsen bahan atap GAF menghabiskan setidaknya 1,5 juta dolar AS pada 2018 di lapangan golf Trump's Doral dekat Miami sementara industrinya melobi pemerintah untuk membatalkan peraturan federal, menurut Times.  

Juga ditemukan bahwa Billy Graham Evangelistic Association membayar lebih dari 397 dolar AS ke hotel Trump di Washington, DC pada tahun 2017. 

The Times melaporkan bahwa dalam dua tahun pertama Trump menjabat, dia telah mengumpulkan 73 juta dolar AS pendapatan di luar negeri, dengan sebagian besar berasal dari lapangan golfnya tetapi beberapa berasal dari kesepakatan lisensi di negara-negara, termasuk Filipina, India, dan Turki. 

The Times mengatakan semua informasi yang diperoleh disediakan oleh sumber yang memiliki akses legal ke sana.  

Investigasi New York Times sebelumnya yang diterbitkan pada tahun 2018 melaporkan bahwa Trump telah membantu orang tuanya menghindari pajak pada tahun 1990-an, termasuk contoh penipuan langsung yang memungkinkan dia mengumpulkan banyak uang dari mereka. 

Trump juga disebut menerima setidaknya 413 juta dolar dari kerajaan real estat ayahnya, dimulai pada saat usianya masih 3 tahun.***

WJT / agn

Tidak Ada Komentar.


 

Berita Lainnya