backgroud
logo

Internasional

 

Tedros Adhanom: WHO Tegaskan Virus Corona Muncul Secara Alami

Tedros Adhanom: WHO Tegaskan Virus Corona Muncul Secara Alami

 
Tedros Adhanom: WHO Tegaskan Virus Corona Muncul Secara Alami
Konferensi Pers Covid-19. (WHO)
WJtoday
Selasa, 29 September 2020 | 17:26 WIB
WJtoday.com - Asal muasal virus corona masih jadi perdebatan. Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) kembali menegaskan asal mula munculnya virus corona baru atau Covid-19. Menurut WHO, virus corona muncul secara alami bukan disebar oleh lembaga manapun.

"Virus itu terjadi secara alami," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada konferensi pers tentang Covid-19, akhir pekan lalu seperti dikutip Xinhua.

"WHO percaya pada sains dan bukti dan itulah mengapa kami mengatakan sains, solusi dan solidaritas," katanya.

Banyak penelitian tentang asal mula virus telah sangat menunjukkan bahwa virus atau SARS-CoV-2, berasal secara alami daripada dari lembaga mana pun.

Sebelumnya, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump paling getol meminta asal usul wabah corona hingga kemudian menyebar ke seluruh dunia ini diungkap.

Trump meminta China transparan tentang asal usul wabah corona yang saat ini sudah menewaskan lebih dari 1 juta orang di dunia.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo pernah mengatakan ada sejumlah bukti besar yang muncul dari Institut Virologi Wuhan. Namun, tudingan ini dibantah China.

Kebanyakan ahli percaya virus itu berasal dari pasar Wuhan yang menjual satwa liar dan bertransmisi dari hewan ke manusia.

WHO juga menampik ada kesengajaan dalam penyebaran virus corona. Trump sendiri telah menghentikan pendanaan AS ke WHO karena menuduh WHO China-sentris alias terlalu membela China.


Sempat Disebut Buatan Pemerintah Cina  

Sebelumnya, seorang ahli virologi Tiongkok bernama Dr Li-Meng Yan yang mengklaim pemerintah China menutupi fakta dibalik wabah virus corona baru atau Covid-19

Doktor ini mengatakan bahwa dia berhasil membuktikan secara ilmiah bahwa virus Covid-19 itu buatan manusia.selain itu, dia mengklaim bahwa Beijing mengetahui tentang virus corona lebih jauh sebelum laporan mulai muncul.

Sejak saat itu, dia terpaksa melarikan diri dari Hong Kong karena takut hidupnya dalam bahaya, dan muncul hari ini di Loose Women dari lokasi rahasia, mengungkapkan bahwa pemerintah China telah 'menghapus semua informasinya' dari basis data pemerintah.

Dr Yan mengklaim bahwa laporan bahwa Covid-19 berasal dari pasar basah di Wuhan adalah 'tabir asap', dan bahwa dia berencana untuk menerbitkan laporan yang dia klaim memiliki bukti bahwa virus itu buatan manusia.

"Urutan genom seperti sidik jari manusia ", katanya.

'Dan berdasarkan ini Anda dapat mengidentifikasi hal-hal ini. Saya akan [menggunakan] bukti ini untuk memberi tahu orang-orang mengapa ini berasal dari laboratorium di China, mengapa merekalah yang membuatnya.

Siapapun, bahkan jika Anda tidak memiliki pengetahuan biologi, akan dapat membacanya, dan memeriksa serta mengidentifikasi dan memverifikasinya sendiri.

'Sangat penting untuk memahaminya, kami tidak dapat mengatasinya, itu akan mengancam jiwa semua orang.'

Dia mengklaim bahwa sebelum melarikan diri dari negaranya, informasinya dihapus dari database pemerintah dan bahwa rekan-rekannya 'diberitahu untuk menyebarkan rumor tentang dia'.

'Ini adalah akal sehat bagi orang China,' katanya. 'Kami tahu di bawah pemerintahan China (mereka berisiko)'.

Mereka menghapus semua informasi saya dan juga mereka mengatakan kepada orang-orang untuk menyebarkan rumor tentang saya, bahwa saya pembohong.

"Saya tidak tahu apa-apa, saya baru saja membunuh seekor hamster di lab. Mereka akan mencoba untuk mengontrol keluarga dan teman-teman saya dan kemudian tiba-tiba saya tidak ada".

Ahli virus ini berbasis di universitas bergengsi Hong Kong, salah satu pusat penelitian penyakit menular terkemuka di dunia dan merupakan bagian penting dari jaringan epidemiologi global Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Yan mengatakan dia adalah salah satu ilmuwan pertama yang mempelajari virus corona yang kemudian dikenal sebagai Covid-19, dan mengklaim pada akhir Desember 2019.

Dia diminta oleh atasannya di Universitas untuk menyelidiki kelompok aneh kasus mirip SARS. yang pernah meletus di daratan Cina.

Melalui kontak medis dan ilmiahnya, dia mengklaim telah menemukan penyamaran proporsi epik, tetapi bukti tentang penularan manusia dan klaim Beijing dengan sengaja mendistorsi detail asal-usul virus diabaikan.

Ketika jumlah korban tewas meningkat, Dr Yan merasa dia memiliki kewajiban moral dan ilmiah untuk menyembunyikannya, dan sekarang bersembunyi setelah melakukan perjalanan ke AS, dan khawatir hidupnya dalam bahaya.

'Saya adalah seorang dokter medis dan PHD, kata Yan,' Saya bekerja dengan sekelompok ahli top di dunia dan karena saya memiliki dua gelar dari China daratan, saya adalah orang yang ditugaskan untuk melakukan penyelidikan rahasia tentang pneumonia baru di Wuhan.

'Selama penyelidikan saya, apa yang saya temukan saya laporkan kepada atasan saya, tidak ada tanggapan, karena semua orang khawatir.

'Jadi saya tetap diam, saya tahu saya harus memberi tahu orang-orang karena ini mendesak dan atas akun YouTuber China terkenal di AS, diberitahukan kepada dunia [bahwa] China telah menemukan situasi Covid dan [itu] dari manusia ke manusia transmisi sudah ada. '

Yan mengaku dia melihat 'tidak ada yang menanggapi' laporannya tentang penularan dari manusia ke manusia, dan sementara ada ketakutan seputar pemerintah China, dia 'tidak bisa diam'.

Sejak awal, saya memutuskan untuk menyebarkan pesan ini ke dunia dan itu sangat menakutkan di dunia karena saya seorang dokter dan saya tahu jika saya tidak mengatakan yang sebenarnya kepada dunia, saya akan menyesalinya sendiri di masa depan.

Yan mengaku dia melihat 'tidak ada yang menanggapi' klaimnya, dan sementara ada ketakutan seputar pemerintah China, dia 'tidak bisa diam'

Dia melanjutkan: 'Saya tidak pernah mengira ini akan terjadi ketika saya melakukan penyelidikan rahasia, saya [berpikir] saya akan berbicara dengan supervisor saya dan mereka akan melakukan hal yang benar atas nama pemerintah.

'Tapi yang saya lihat adalah tidak ada yang menanggapi itu. Orang-orang takut pada pemerintah tetapi ini adalah sesuatu yang mendesak, dan waktu Tahun Baru Imlek, [saya tahu] ini adalah virus yang berbahaya dan semua hal ini berarti saya tidak dapat berdiam diri, ada manusia dan kesehatan global [dalam bahaya].

Namun Komisi kesehatan nasional China membantah wabah dimulai di laboratorium, dengan mengatakan tidak ada bukti virus corona baru dibuat di laboratorium.

Seorang juru bicara mengatakan kepada ITV: 'Faktanya adalah tidak ada penundaan atau penutupan apa pun dari pemerintah China, mereka melaporkan data virus dan menyampaikan informasi secepat mungkin ke komunitas internasional.

'Begitu kasus diidentifikasi di kota Wuhan, China segera bertindak untuk melakukan penyelidikan guna menghentikan penyebaran penyakit'.***

WJT / agn

Tidak Ada Komentar.


 

Berita Lainnya